Home » » Bahaya Makan Telur Setiap Hari

Bahaya Makan Telur Setiap Hari

Written By adry echoel on 7/1/11 | 7/01/2011

Orang-orang yang makan telur ayam setiap hari beresiko meningkatkan risiko kena penyakit kencing manis tipe 2.

Laki-laki yang mengkonsumsi telur ayam setiap hari mempunyai resiko 58% terkena kencing manis dibandingkan dengan mereka yang tidak mengkonsumsi telur ayam. Sedangkan wanita yang mengkonsumsi telur ayam setiap hari mempunyai resiko 77% terkena kencing manis.Demikian dilaporkan oleh Luc Djouss√©, M.D., D.Sc., of Brigham and Women’s Hospital and Harvard, and colleagues reported online in Diabetes Care.

Telur merupakan sumber kolesterol (sekitar 200mg/butir) dan mengandung 1,5gr lemak jenuh. Keduanya dapat meningkatkan resiko kencing manis.

Akan tetapi didalam jurnal Diabetes Care tersebut juga diakatakan oleh Dr Michael Dr Gaziano, bahwa mengkonsumsi 1 butir telur/minggu tidak akan meningkatkan resiko terkena kencing manis, melainkan justru dapat menurunkan resiko terkena kencing manis tipe 2, hal ini disebabkan karena sebutir telur mengandung lemak polyunsaturated sekitar 0,7gr.

Telur ayam memang merupakan sumber vitamin, protein dan nurtisi lainnya, akan tetapi telur kaya dengan kolesterol yang akan menambah resiko terkena serangan jantung, stroke dan kencing manis.

Sebuah penelitian di Amerika menyatakan, pria paruh usia yang mengkonsumsi tujuh atau lebih telor dalam seminggu sangat berisiko menghadapi kematian dini.

Terutama, untuk kaum pria yang memiliki penyakit diabetes yang memang menyukai dan banyak mengkonsumsi telor. Mereka sangat berisiko tinggi untuk menghadapi kematian dini ini. Demikian sebuah penelitian yang dilakukan selama 20 tahun yang diterbitkan dalam the American Journal of Clinical Nutrition.

Studi tersebut menambahkan, mereka yang mengalami kelebihan pertumbuhan dan badan, sekalipun hal ini masih kontradiksi, masih beruntung karena masih aman untuk mengkonsumsi telor. Tidak terbukti bahwa telor dapat mengakibatkan risiko kematian cepat pada mereka.

Sementara, pria yang tidak mengidap penyakit diabetes bisa memakan lebih dari enam telor tanpa risiko berlebihan akan kematian itu, demikian temuan Dr. Luc Djousse dan Dr. J. Michael Gaziano dari Brigham and Women's Hospital and Harvard Medical School.

Sebenarnya, konsumsi telor lebih dari enam butir seminggu tidak serta merta dihubungkan dengan risiko semua penyebab kematian, namun konsumsi tujuh telur atau lebih memiliki potensi 23% risiko tertinggi penyebab kematian.

Risiko yang paling tinggi sebagai penyebab kematian ini sangat erat hubungannya dengan serangan jantung dan stroke.

Telor sesungguhnya mengandung banyak kolesterol, yang jika dikonsumsi dalam jumlah besar dapat menyebabkan risiko terkena stroke dan serangan jantung.

Seorang ahli nutrisi dan penyakit hati mengatakan, pria paruh usia, paling tidak, harus memantau seberapa banyak ia mengkonsumsi telor.

1 10:

Post a Comment

Jika bermanfaat silahkan beri komentar anda ..